Tiga hari yang lalu YLKI telah melaunching hasil uji laboratorium terhadap pembalut wanita dan pantyliner. Terdapat 9 (Sembilan) merek pembalut dan 7 (tujuh) merek pantyliner yang semuanya mengandung klorin, dengan kadar yang sangat tinggi, rerata 06-55 ppm (untuk pembalut). YLKI mendalilkan bahwa klorin sangat berbahaya bagi kesehatan reproduksi perempuan, karena bersifat iritatif, bahkan karsinogenik. Namun, atas hasil uji laboratorium tersebut, kemenkes menyatakan sebaliknya, bahwa klorin pada pembalut dinyatakan aman, dan tidak karsinogenik. Kemenkes juga meminta YLKI agar mengonfirmasi lagi hasil penelitiannya tersebut.

Berikut ini tanggapan balik YLKI terhadap sikap dan pernyataan Kemenkes terhadap hasil uji lab YLKI:

1. Bahwa YLKI telah mengonfirmasi hasil penelitian tersebut, jauh-jauh hari sebelum hasil penelitian dilaunching ke publik. YLKI telah mengirimkan surat konfirmasi sejak 06 April 2015. Tetapi hingga hasil penelitiannya dilaunching (06 Juli 2015), Kemenkes tidak memberikan tanggapan/respon apapun terhadap surat dimaksud.

2. Bahwa hasil penelitian YLKI terhadap pembalut tersebut, justru untuk mendukung regulasi yang dibuat oleh Kemenkes, yakni Permenkes No. 472 Tahun 1996 tentang pengamanan dan pengawasan bahan berbahaya, yang salah satunya adalah klorin. Dalam Permenkes tersebut tidak menyebutkan bahwa klorin berbahaya jika dikonsumsi (ditelan ke mulut), tetapi berbahaya secara umum dalam penggunaan, karena klorin adalah bahan beracun dan iritatif. Jadi pernyataan Kemenkes bahwa klorin pada pembalut adalah aman, justru bertentangan dengan regulasi yang dibuat Kemenkes itu sendiri. Kemenkes tidak konsisten dan menabrak aturan yang dibuatnya!

3. Sebagai bahan yang beracun dan iritatif, tentunya ada batas maksimum saat digunakan, sehingga bisa dinyatakan aman. Tetapi, ironisnya Kemenkes justru menyatakan aman pembalut berklorin, tanpa batas aman sedikitpun. Aneh bin ajaib! Ini menandakan Kemenkes terlalu melindungi kepentingan industri pembalut, dan abai terhadap kesehatan publik, abai terhadap kesehatan konsumen sebagai pengguna pembalut;

4. Banyak dokter kandungan (ginekolog) yang tegas menyatakan bahwa klorin (via media pembalut yang digunakan) sangat berbahaya bagi kandungan dan alat reproduksi perempuan. Klorin bagi alat reproduksi perempuan bukan hanya bisa menimbulkan gatal-gatal, iritatif, tetapi juga bisa menimbulkan infertilitas (kemandulan) dan bahkan kasinogenik;

5. YLKI mendukung dan mendesak, rencana Badan Standardisasi Nasional (BSN) yang akan merevisi SNI tentang pembalut. YLKI meminta agar SNI wajib pada pembalut memasukkan klorin sebagai bahan terlarang pada pembalut. Setidaknya ada ambang batas maksimum. Misalnya, FDA (Amerika Serikat) merekomendasikan bahwa batas maksimum klorin pada pembalut adalah 0,1 ppm.

6. Saat ini, pembalut nyaris menjadi kebutuhan pokok bagi perempuan. Terbukti, dari sekitar 118 juta perempuan di Indonesia, yang 67 jutaan adalah wanita subur (masih mentruasi dan pengguna pembalut), maka diperkirakan tak kurang dari 1,4 miliar pembalut/per bulan, yang digunakan oleh perempuan Indonesia.

Demikian, rilis tanggapan YLKI terhadap pernyataan Kemenkes terhadap hasil uji lab pembalut oleh YLKI.

Jakarta, 09 Juli 2015.

  • Aidil Putra

    Nah,,
    kalau kalian menemukan temuan yg mencurigakan dan menurut kalian
    berbahaya, harusnya kalian berkoordinasi dengan pihak terkait, dalam hal
    ini bisa BPOM atau Kementrian kesehatan atau pun instansi terkait yang
    berhubungan dengan temuan yang kalian temukan. Bukanya memblowup ke
    media dan memunculkan kecemasan publik. Toh akhirnya kalian malu
    sendiri. Prasangka yang kalian lemparkan ke publik dengan menggunakan
    opini kalian yang minim sumber rujukan telah berhasil membuat orang
    banyak menjadi cemas dan was -was dan itu sangat disayangkan bagi kami
    para konsumen yang beruhasa kalian lindungi. Mksh.

    • reni waldani

      gimana mau koordinasi tu pak, coba aja pikir surat konfirmasi sejak tgl 06 april 2015 gak ada tanggapan. itu kinerja BPOM dan Kemenkes dipertanyakan… Apalagi mau koordinasi ??? Udah syukur banget yaa… YLKI udah mau susah susah jalan sendiri, bikin uji penelitian sendiri demi menyelamatkan kami kaum perempuan yang telah terlanjur memakai pembalut tersebut… Sekali lagi ucapan terima kasih utk YLKI yang selalu tetap concern dgn keselamatan dan kepuasan konsumen di Indonesia…!! BRAVO !!

    • trianita

      prosedur ylki sbnrny sdh betul utk konfirmasibdl ke bagian menkes,, cm kalo org uda jd pejabat kadang suka lupa sm yg dbawah yg ada mereka mengamankan pantat masing2 dl, skr dblow up menkes takut pabrik pembalut tutup krn ga laku

  • Rissa Tanoe

    Saya bukan siapa-siapa tapi hanya mengingatkan untuk tidak tergiur dengan produk pembalut/ pantyliner yg sekarang muncul dan mengklaim produk mereka aman dan bebas klorin. Jangan mudah tergiur dengan kata pembalut herbal/ alami. Produk2 tersebut belum tentu lebih baik dari yg masuk list produk pembalut berklorin ^^ telitiiiii sebelum membeli

    • Yuyu

      Bagaimana dgn pembalut kain cuci ulang??apakah mengandung klorin jg?

  • Kang Hadi

    Pembalut dan pantyliner NATESH bebas dioksin, bebas klorin, aman dan nyaman. Ada banyak promo & diskon untuk Pembalut Natesh
    Hubungi: Kang Hadi 089643638374 / 54DAAE76 / Line abdillahhw. Thanks